Mengenal Tentang Rio Tinto, Spanyol

Mengenal Tentang Rio Tinto, Spanyol

Mengenal Tentang Rio Tinto, Spanyol

Mengenal Tentang Rio Tinto, Spanyol
Mengenal Tentang Rio Tinto, Spanyol

Rio Tinto, Spanyol

tempat dimana tidak ada sumber kehidupan. Tempat ini sungguh menakjubkan. Landscape-nya mirip keadaan di bulan. Memang indah kalau melihatnya dalam foto, tapi sebenarnya tempat ini menyimpan kengerian tersendiri.

Rio Tinto yang masuk wilayah Spanyol ini, merupakan kawasan pertambangan yang maha luas meliputi gunung dan lembah. Karena sedemikian luasnya, tidak hanya gunung dan lembah yang masuk wilayah pertambangan, tetapi wilayah pemukiman pun akhirnya tergusur, sehingga penduduk yang mendiami daerah tersebut, terpaksa harus dipindah ke tempat lain, dan sebuah kota baru harus dibangun untuk penduduk, yang letaknya tidak jauh dari sana.

Kawasan pertambangan Rio Tinto

itu memang sudah tidak bisa ditinggali lagi, seolah tak ada sumber kehidupan. Air yang merupakan sumber kehidupan sudah tercemar logam berat, sedemikian parahnya, sehingga airnya berwarna kemerahan dengan tingkat keasaman yang rendah yaitu dengan pH 1.7-2.5, padahal pH normal adalah 7. Kandungannya sarat dengan metal berat

Rio Tinto, sebenarnya adalah sungai yang terdapat di barat daya Spanyol dan mendapatkan aliran air yang berasal dari sumber yang ada di pegunungan Sierra Morena di Andalusia. Aliran air sungai pada umumnya mengalir ke barat atau  barat laut, dan mencapai Teluk Cádiz diHuelva. Hal ini ditandai dengan adanya garis air dalam, yang sangat asam (pH 1,7-2,5) dan kaya logam berat.

Selama lebih dari 5000 tahun

pencemaran pertambangan ini telah memberi kontribusi pada sungai tersebut dan menjadikannya sebagai lingkungan yang ekstrim.

Sungai ini telah menarik perhatian para ilmuan dengan ditemukannya bakteri aerobik Extremophile, yang terdapat di dalam air. Itulah sebabnya para ahli berkesimpulan bahwa pencemaran air pada rio Tinto di sebabkaan oleh mikro organisme sejenis extremophile aerobic bacteria. Bentuk kehidupan ini kemungkinan dianggap penyebab kandungan asam pada air sungai yang sangat tinggi. batuan di bawah permukaan pada dasar sungai mengandung mineral besi dan sulfida yang merupakan makanan dari bakteri.

Kondisi ekstrim di sungai, mungkin analog dengan lokasi lainnya di tata surya yang diduga mengandung air , seperti Subterraneo Mars. ilmuwan NASA juga langsung membandingkan kandungan kimia air dengan batuan Meridiani Planum yang telah diendapkan, pada masa lalu, dengan Río Tinto.

Kondisi Rio Tinto ini juga dibandingkan seperti halnya Europa, bulan Jupiter, yang diasumsikan memiliki laut yang airnya asam, di bawah permukaan es-nya. Itulah sebabnya, sungai ini menarik perhatian bagi astrobiologis.

 

(Sumber: https://weareglory.com/)